Blog Informasi Apa Aja

22 Januari 2014

Contoh Naskah Drama Persahabatan



CONTOH NASKAH DRAMA


Di sebuah kampus ada sekelompok remaja yang merasa dirinyalah yang paling cantik di kampus itu. Gadis-gadis ini adalah anak orang kaya yang tidak mau bergaul dengan sembarangan orang.
            Di suatu pagi, seperti biasa tuty, sinta, dan nining menunggu Arny. Kemudian mereka sama-sama masuk kedalam kampus.

Arny     : Hay guys.
Sinta     : Hmmm…liat nih gelang aku, bagus kan! Ini oleh-oleh Daddy aku dari Paris loh!
Tuti      Kalau aku pake sepatu baru yang dibelikan Ayah aku dari London. Liat dong!
Nining  : Iya, bagus. Tapi, liat dong cincin aku, kemarin Ibuku membelikannya untukku di
              Korea, ini tuh limited edition jadi nggak bakalan ada deh samanya di Indonesia.
Arny     : Kalau hari ini aku punya jam tangan dari Amerika, yah biasa aja sih, sama
              dengan jamku yang lainnya. Udah ah! Yuk kita masuk.
Tuti      : Iya nih kita dah hampir telat.

            Mereka berjalan layaknya putri yang anggun di kampus. Tapi, tiba-tiba Arny melihat seorang cowok yang sangat menarik perhatiaannya.     ( naskah drama persahabatan )
Arny     : Waw…liat deh cowok itu, keren banget.
Sinta     : Yang mana?
Arny     : Itu. (Sambil menunjuk seorang pria)
Tuti      : Ah… Biasa aja deh!
Nining   : Pasti dia mahasiswa baru di sini. Soalnya aku baru pertama ngeliatnya.
Sinta     : Yupss…bener banget tuh!
Arny     : Eh…ingat yah, sekarang dia udah jadi gebetan aku. Jadi, nggak ada di antara
              kalian yang boleh ngegebet dia.
Tuti      : Iya…iya…ambil aja sana! Aku juga nggak tertarik kok sama dia kan ada Alam.
              (sambil senyum-senyum)
Nining   : Hahaha…iya deh.
Sinta     : Hmmm…mentang-mentang yang udah punya pacar.
Tuti      : Makanya cari pacar dong kayak aku.
Nining   : Huu…punya pacar aja sombong!
Arny     : Pokoknya kalian harus bantuin aku untuk dapetin Muje.
Sinta, Nining, Tuti          : Oke deh

            Sementara itu, secara tidak sengaja sesorang perempuan, anak dari teman Ibu Arny tiba-tiba menabrak Muje, dan kejadian itu disaksikan  langsung oleh Arny dan teman-temannya
Sri        : Huuh…! Kok mereka ninggalin aku sih, aku kan baru di kampus ini. Nggak tau
              mesti kemana. Aduuuuhhh, kelasku di mana yah?

            Karena bingung mencari-cari, tiba-tiba dia menabrak sesorang hingga buku yang di pegang Sri terjatuh.

Sri        : Ah…maaf, maaf, aku nggak sengaja.

            Tanpa mendapat respon dari pria dingin itu Sri lalu memungut bukunya yang terjatuh, tapi pria itu langsung membantu Sri memungut bukunya. Dan Sri pun meminta maaf lagi pada pria itu.

Sri        : Makasih yah, maaf tadi aku nggak sengaja.
Muje     : Oh nggak apa-apa kok, itu juga karena salahku yang tidak memperhatikan jalan.
              Oh iya, kenalin aku Muje. Kalau nama kamu siapa?
Sri        : Namaku Sri, ngomong-ngomong fakultas ……… di mana yah?
Muje     : Kamu anak baru yah disini.
Sri        : Iya.
Muje     : Kebetulan adik aku juga di fakultas ………., kalau gitu kita bareng aja kesana
Sri        : Kalo gitu makasih yach

            Sri dan muje kemudian jalan bersama ke Fakultas  dan Sri Merasa senang dan tersenyum gembira karena dia telah mengalami sesuatu yang namanya jatuh cinta pada pandangan pertama.

Dari arah lain, Arny yang melihat kejadian itu, merasa cemburu dan berniat memberi pelajaran pada Sri Arny        : Kurang ajar tuh si Sri, anak baru tapi dah sok-sok’an kenalan ama si Muje.
              Nggak tau apa kalo Muje itu gebetan aku. Awas aja nanti.
Nining   : Hahaha…masa sih kamu kalah ama Sri, dia aja yang anak baru di sini dah
              kenalan ama Muje.
Sinta     : Iya nih payah…
Tuti      : Katanya gebetan, mana? Buktiin dong! Kelihatannya Sri juga suka tuh ma si
              Muje.
Arny     : Liat aja, aku nggak bakal biarin Sri ngedapatin Muje. Bagaimana pun caranya
              harus aku yang jadi pacarnya Muje.

            Akhirnya Sri dan Muje sampai di fakulas……… dan bertemu dengan ayu.
Ayu       : hey kak
Muje     : hey

Ayu       : Ada apa nich kak. Kok ke sini.
( Sambil menunjuk Sri yang berada disamping Muje) Terus yang disamping kakak itu sapa? Pacar baru kakak yach.
Muje     : Kamu jangan ngomong gitu. Tadi kakak nggak sengaja menabrak dia. Ternyata dia anak baru juga, dia lagi bingung cari fakultas …….
Ayu       : hey.. kenalin nama aku ayu
Sri        : Aku sri
Ayu       : Kalau gitu kamu aku kenalin dech ama teman-teman yang lain
Sri        : Makasih yach

Setelah jam kuliah usai, Sri pergi ke kantin, tapi karena dia anak baru jadi dia tidak punya teman. Arny dan teman-temannya yang kebetulan juga berada di kantin menertawai Sri karena kebingungan mencari teman makan di kantin. Kemudian, Arny tiba-tiba memanggil Sri.                                                                                              
Arny     : Sri, sini kamu
Sri        : ada apa? (sambil duduk dikursi)
Arny     : eh, sapa yang suruh kamu duduk disini
Sri        : kan kamu yang panggil aku kesini
Arny     : tapi aku nggak suruh kamu duduk
Sinta     : iya nich anak kampung. Pede banget
Tuty      :cepat berdiri, kita tuh nggak mau duduk bareng kamu
Arny     : kenapa kamu ganggu gebetan aku?
Sri        : siapa?
Arny     : itu loh cowok yang bareng kamu tadi pagi
Sri        : oh, kak muje
Arny     : jadi cowok cakep itu namanya Muje. Ngapain kamu dekat-dekat ama dia
Sri        : aku nggak dekat kok ama dia. Cuma tadi dia nabrak aku
Arny     : kamu aja tuh yang kegenitan. Kamu sengaja tabrak dia buat dapat perhatiannya dan kenalan dech
Sri        : nggak kok
Arny     : dasar cewek genit. Awas yach kalau aku lihat kamu dekat ama dia lagi
Sri        : pergi kamu
Arny     : jauh-jauh dari hadapan kamu

Arny dan kawan-kawannya kemudian meninggalkan Sri seketika. Tak lama setelahnya Ayu datang menyapanya Ayu            : hey sri
Sri        : ayu, ada apa?
Ayu       : kamu duduk disini aja sekalian kita ngobrol
Sri        : oke
Ayu       : Eh, kamu punya urusan apa ama mereka. Kayaknya mereka marah ama kamu
Sri        : itu Cuma salah paham
Ayu       : Oh iya, ntar malam ada bazar di taman kota, kamu mau ikut nggak?
Sri        : Hmm…boleh, jam brapa?
Ayu       : Jam 07.30, gimana?
Sri        : Oke deh. Nanti kita ketemu disana yah! Oh iya aku minta nomer hp kamu dong supaya kita nanti ketemunya gampang.
Ayu       : 085……….
Sri        : Oke, sampai ketemu nanti (sambil berjalan meninggalkan Ayu)

            Malam harinya di rumah Arny. Sri yang tengah bersiap ke bazaar dicegat oleh Arny dan kawannya untuk ikut berpesta piyama bersama mereka
Arny     : Eh sini kamu?
Sri        : Ada apa?
Arny     : yang bicara ama kamu tadi dikantin siapa?
Sri        : ayu, dia teman kelas aku
Arny     : Oh…jadi sekarang kamu udah punya teman yah.
Sri        : Iya, tadi kami berkenalan di kantin, dia itu orangnya baik, ramah dan kami sangat mudah akrab. Dia itu adiknya kak muje
Arny     : cowok yang tampan itu
Sri        : iya..

            Sri kemudian pergi. Tapi tiba-tiba teman-teman arny datang dan mencegah sri pergi
Arny     : eh, aku belum selesai ngomong
Sri        : ada apa lagi
Tuty      :pakaian kamu rapi banget
Nining   : tapi masih tetap kampungan sich
Arny     : kamu mau kemana?

Sri        : aku mau ke bazaar ama ayu
Arny     : siapa yang suruh kamu pergi
Sri        : tapi aku udah janji
Arny     : batalin aja janjimu
Tuty      : kebetulan hari ini kami lagi berbaik hati nich ama kamu
Sinta     : kami mau ngajak kamu ikut dipesta piyama kami
Nining   : kamu mau kan.??
Sri        : tapi
Nining   : Kamu bilang ajha ama teman kamu itu, kalau kamu nggak bisa pergi karna harus jaga rumah
Sri        : Aku nggak mau bohong
Arny     : nggak usah banyak alasan dech cepat masuk ganti baju kamu, sy tunggu kamu di kamarku.

            Sri pun menuju ke kamarnya untuk mengganti bajunya dengan piyama agar dapat berpesta piyama dengan Arny dan teman-temannya. Tapi sebelum menggai pakaiannya, Sri lalu menelfon Ayu dan berbohong untuk membatalkan janjinya.

Sri        : Halo.
Ayu       : Halo, ini siapa yah?
Sri        : Ini Ayu kan. Aku Sri,
Ayu       : Oh, kamu Sri. Kamu dimana sekarang? Jadi datang kan?
Sri        : Ayu maaf yah aku nggak bisa datang ke sana malam ini karena aku harus jaga rumah, soalnya semua orang pada pergi.
Ayu       : Oh, gitu ya. Iya deh kalo gitu.
Sri        : Kamu nggak marah kan kalo aku ngebatalin janji gitu aja.
Ayu       : Ah…nggak papa kok. Lagi pula aku juga nggak sendiri, aku ditemenin ma kakak aku dan temannya, jadi nyantai aja lagi.
Sri        : Oh, yah udah kalo gitu. Daa…
Ayu       : Daa…
Ia pun pergi ke kamar Sri, bergabung dengannya untuk berpesta piyama
Esok harinya saat di kampus, Arny menemui Ayu.

Arny     : Eh kamu Ayu kan!
Ayu       : Iya
Arny     : Kenalin nama aku arny..
Ayu       : ada apa?
Arny     : Ah nggak, tadi malam kamu ada janji yah sama Sri, tapi Sri ngebatalin janji itu.
Ayu       : Iya, kok kamu tau sih?
Arny     : Tau-lah…tadi malam kan Sri ngebatalin janji kalian buat ikutan pesta piyama bareng aku dan temen-temenku.
Ayu       : Ah, masa sih, tadi malam dia bilang dia harus jaga rumah.
Arny     : Yah…kamu diboongin tuh ma dia.

Ayu       : Yang bener? Jadi dia udah ngebohongin aku.
Arny     : Kayaknya sih gitu. (sambil berjalan meninggalkan Ayu)

            Tak lama setelah Arny pergi, Sri pun datang menghampiri Ayu

Sri        : Hai Ayu, gimana tadi malam bazarnya?
Ayu       : Lebih asik pesta piyama lah daripada bazaar.
Sri        : Maksud kamu?
Ayu       : Yah kamu pasti ngerti sendiri lah!(lalu berjalan meninggalkan Sri)

            Sri pun hanya diam dan sadar kalau Ayu sudah mengetahui semuanya, dan Sri yakin kalau yang memberitahu Ayu adalah Arny. Sri pun memberanikan diri untuk menemui Arny.

Sri        : Arny!
Arny     : Apa?
Sri        : Kamu kok bilang ke Ayu sih kalau aku ikut pesta bareng kamu tadi malam?
Arny     : Yah…itu kan kenyataannya.
Sri        : Tapi kan kamu nggak harus bilang ke Ayu kalo aku ikut pesta tadi malam.
Arny     : Kamu mau aja sih dibego-in. Nggak mungkinlah kami ngajak kamu gabung ke dalam pesta kami.

            Arny pun meninggalkan Sri yang sekarang sudah sadar akan kejahatan Arny.
            Tak lama setelahnya Sri juga pergi menyusun rencanauntuk ambisi balas dendam dengan Arni dkk.
            Sementara itu Di Kantin Alam dan Tuty sedang ngobrol, tapi tiba-tiba sri datang menghampiri mereka.
Alam     : bagaimana klo mala mini kita keluar
Tuti      : malam ini? Kayaknya tidak bisa deh, soalnya aku punya acara bareng teman-teman aku
Alam     : ya sekali-kali tidak hadir kan tidak apa.
Tuti      : tidak bias soalnya ini penting banget
Alam     : Ya, baiklah kali ini saya mengalah
Tuti      : ok
Tiba-tiba Sri menghampiri mereka.
 Tuty     : Ngapain kamu kesini. Pergi sana
Alam     : Kamu jangan kasar gitu
Sri        : Kamu dipanggil tuh ama arny
Tuty      : dimana?
Sri        : Katanya sich ditempat biasa
Tuty      : Lam, aku kesana dulu yach
Alam     : Iya
            Tuty pun kemudian pergi  Dan saat itu Sri mengambil kesempatan buat Ngobrol ama Alam
Sri        : Kamu pacarnya Tuty yach
Alam     : Iya. Ada apa nich?
Sri        : Aku Cuma mau bilang kalau entar malam tuty ama teman-temanya ada acara loh ama anak-anak dari fakultas …
            Tuty yang merasa kesal telah dibohongi ama Sri kemudian mendatanginya dan marah-marah.
Tuti      : He… Kamu itu boongin aku yah???
Sri        : Boong apa??? Cwe’ Aneeehh….
Tuti      : Kamu udah mulai kurang ajar yah(sambil menarik lengan sri)…
Sri        : Eeeh Stop yah km Kasar ama aku. Ingat! Aku nggak akan segan2 hancurin kalian semua… ngerti (sambil meninggalkan tuti)..

Alam     : kenapa kamu?
Tuty      : Aku sebel banget ama Sri. Dia udah bohongin aku, oh ya tentang tadi sekali lagi maaf yah…

            Tuti kemudian pergi. Tak lama setelahnya Muje dan Ayu datang menyapanya.

Muje     : hey, kenapa kamu?
Alam     : Aku lagi bingung nih, mikirin tuty yang susah banget ngertiian aku.
Ayu       : Memang kalian berdua ada masalah apa???
Muje     : Iya, tumben juga kamu kayak gini…
Alam     : Dia nggak pernah ada waktu buat aku, dia selalu sibuk dengan teman-teman gengnya. Selalu aja ada acara
Ayu       : Mungkin acaranya penting kali jadi susah untuk dia tinggalkan.
Alam     : Penting sih penting tapi g bisa apa kalo sekali-kali  aja alfa ngumpul ama temannya.
Muje     : Sabar Lam,,, coba lah bicara baik-baik dulu ama tuty, sempat itu bisa lebih baik.
Ayu       : ow iya udah mulai sore nih pulang yuk.
           
Merekapun kemudian pulang. Di lain tempat arny,sinta,nining & tuty sedang asyik menyusun acaranya sebentar malam.

Arny     : Gimana nieh acara ntar malam??? Masa cuma kita doang yang ngeramein.
Sinta     : Iya, eeehh kamu kan suka tuh ama Muje, kenapa g panggil dia aja…
Tuty      : Betul juga tuh kata Sinta, Iya g’ Ning???
Nining   : Yoi Betul banget, Siapa tau kamu bisa deketin & ambil hatinya dia…
Arny     : Ide kalian bagus juga yah. Ow iya Ty sekalian aja panggil pacar kamu.
Tuty      : okeLah, ntar malam aku telfon dia.
Nining   : by the way kamu tau g’ nomornya Muje ???
Arny     : ooo Iya, jadi gimana dong, aku g’ tau nomornya.
Tuty      : Coba aja tanya ama sri, sempat dia tau...
Arni      : Sriiii,,,sriiii….. Sini kamu!!!
Sri        : Apa??? (dengan muka judes).
Arny     : Kamu tau kan nomornya Muje…
Sri        : Iya tau, aku sering banget smsan ama dia (memanas-manasi arny)
Nining   : Owww…oww…owww... Kaya’x ada orang yang panas nieh… (menyinggung arny)
Arny     : Sini nomornya trus pergi dari hadapan ku!!! Aku muak liat muka kamu.
Sri        : Nieh, 085…………..
Tuty      : Sana pergi!!! Anak kampung…. (sambil menertawai sri)
           
Setelah lama menyusun acara, mereka masing-masing mau pulang persiapkan untuk pesta nantti malam. Ketika teman-teman Arny sudah tidak ada, arny mulai menelfon Muje.

Arny     : Hey Muje, aku arny teman kampus kamu juga…
Muje     : (Bingung) Arny yang mana???
Arny     : Kamu memang g’ kenal ama aku, coz kita belum pernah kenalan…
Muje     : Terus, ada apa nih bisa telfon ke nomorku???
Arny     : Aku ntar malam mau adain pesta, kamu bisa datang g’??? ku harap kamu terima ajakanku…
Muje     : Gimana yah???!!! Emangnya pesta apa??? Terus harus yah aku pergi???

Arny     : Harus dong Muje,,, mau yah…….
Muje     : Oke deh ntar mlm kita liat.
           
Menjelang malam anak-anak yang mau ngadain pesta pada sibuk… Sementara itu tuty terus menghubungi Alam tapi tidak mendapat respon dari Alam.

Tuty      : Heran deh, ada apa sih dengan Alam, g’ biasanya dia kayak gini…(berbicara sendiri)
Sinta     : (Menghampiri tuty) Heiiii,,, kamu kenapa??? Bicara sendiri,ntar ke sambet setan…
Tuty      : Ini si Alam, daritadi ku telfon g’ diangkat-angkat…
Sinta     : Udahlah, sekarang kita happy2 aja… Ntar lagi Muje datang,semuanya juga udah selesai.
           
Mereka pun sudah berkumpul di ruang tamu, tidak lama kemudian Muje pun datang. Di luar Muje sudah mengetuk pintu dan sri datang membuka pintu rumah.

Muje     : Apa ini rumah Arny???
Sri        : Iya, Ini rumahnya Arny, silahkan masuk dari tadi Arny udah tunggu…
Muje     : Kayaknya aku pernah liat kamu deh,,, kalo g’ salah kita pernah tabrakan di sekolah kan?
Sri        : Iya, sekali lagi maaf yah…
(Tiba-tiba Arny datang dan mengusir Sri)
Arny     : Hei,,, dari tadi yah datangnya???
Muje     : Baru-baru aja ko’… Kamu yah yang di bilang Arny???
Arny     : Iya, aku Arny… ayo masuk, daritadi aku tunggu loh…
Sinta,Tuty & Nining : Heiiii Muje…
Muje     : hey… eh Tuty kamu di sini??? Alam nya mana???
Tuty      : G’ tau nih, daritadi telfon g’ di angkat…
Arny     : (Tiba-tiba memotong pembicaraan tuty & Muje) Udah, Udah… kita mulai aja acaranya.
Muje     : Ow iya tadi aku liat Sri, kenapa dia g’ gabung dengan kita???
Arny     :Dia tuh g’ suka gabung dengan kami…(meutar balikkan fakta).
Muje     : Ow Gitu yah…

            Mereka kemudian menikmati pesta malam itu. Tapi tiba-tiba arny menghentikan pesta itu.
Arny     : Teman-teman, perhatiannya dulu sebentar
Nining   : ada apa lagi?
Tuty      : Lagi asik nich
Arny     : Sebentar aja. Malam ini aku ingin mengungkapkan perasaan aku ama seorang cowok
Sinta     : Siapa?
Arny     : Orang itu ada diantara kita malam ini
Tuty      : cepat dong, bilang namanya
Arny     : Muje, sebenarnya aku suka ama kamu. Makanya malam ini aku mengundang kamu kepesta ini. Kamu mau jadi pacar aku?
Nining   : Ayo, muje cepat jawab
Semua   : Terima… terima
Muje     : ( Dengan kelihatan bingung ). Gimana yach? Arny aku minta maaf yach, aku itu udah punya pacar. Kamu itu cantik, masih banyak kok cowok lain.
Arny     : Jadi, kamu menolak aku ( dengan nada tinggi)
Muje     : Aku minta maaf
Arny     : Aku nggak terima. ( tiba-tiba Arny pingsan, dan teman-temannya panik)

            Muje pun meninggalkan pesta itu tanpa memperdulikan Arny yang sedang pingsan. Keesokan harinya di kampus. Alam, Muje, dan Ayu lagi ngobrol, tiba-tiba Tuti datang menarik Alam menjauh dari tempat mereka berkumpul.

Tuty      : Lam, kamu kenapa sih??? Dari tadi malam g’pernah angkat telfonku.
Alam     : Owww,,, masih sempat kamu ingat ama aku?!!
Tuty      : Maksudnya?!! Alam ngertiin aku dong…
Alam     : Kamu minta aku ngertiin kamu, tapi kamu sendiri pernah g’ ngertiin aku?!!

            Pembicaraan itupun berakhir buruk, Tuti pergi meninggalkan Alam dan teman-temannya
: Alam, kamu g’ boleh kasar begitu, dia kan pacar kamu.
Ayu       : Iya nih Alam, cerita baik-baik ke’…
Alam     : Aku itu udah nggak tahan ama sikap dia
Ayu       : Astaga lam,, kamu tuh harus dewasa,  bicara lah baik-baik.
Muje     : (Sambil menepuk pundak Alam) Apa salahnya kalo kamu ikutin kata-kata ayu
Muje dan Ayu: klo bgt kamipergi dulu
            Ayu dan Muje pun pergi meninggalkan Alam sendiri
Pada saat istirahat Alam duduk sendiri di kantin tapi kemudian datang Tuty dan teman-temannya. Karena melihat Alam sendiri Tuty mendatangi Alam dan yang lainnya mengambil tempat yang tidak jauh dari Alam.

Tuty      : Alam, aku mau jelasin semua ama kamu…
Alam     : Jelasin apa??? (dengan muka cuek)
Tuty      : Lam, bukannya aku g’ mau ngertiin kamu tapi waktu acara di rumahnya Arny, aku selalu hubungi kamu ko’ tapi kamunya g’ mau angkat.
Alam     : Aku cuma g’ mau ganggu acara kamu ama anak SMA sebelah…
Tuty      : (Heran) SMA sebelah???!!! Perasaan aku g’ ada acara ama anak SMA sebelah…
Alam     : Udahlah, sebenarnya aku begini supaya kamu bisa sedikit ada waktu untuk aku.
Tuty      : Lam, aku janji akan luangkan waktuku untuk kamu.
Alam     : Baguslah. ( tiba-tiba Sinta, nining dan Arny datang)
Sinta,Nining & Arny  : Cie,,,Cie,,, udah baikan ni yeeehhh… (sambil tertawa bersama)
Setelah kejadian itu, mereka semua kembali ke ruang kelas dan bergegas pulang. Pada waktu itu kebetulan Nining tidak pulang bersama teman gengnya karena ada urusan. Melihat tas Nining masih aa di kelas tiba-tiba terlintas di pikiran Sri untuk mengacak-acak isinya. Namun yang ditemukan Sri adalah suatu rahasia penting, sebuah surat dari orang tua Nining yang ternyata hanyalah orang kampungan miskin.

Sri        : (Sambil membaca surat itu) Apaaaa??? Ternyata nining yang sok orang kaya itu hanya anak orang miskin???!!!
Nining   : (Datang tiba-tiba dan mendapati Sri di kelas) Eh ngapain kamu di sini???
Sri        : G’ ko’ aku lupa barangku di meja ketinggalan.(Pergi meninggalkan Nining)
Nining   : Cwe’ aneh… (Langsung mengambil tasnya dan langsung pergi).

            Sri        : mampus kamu, semua kan ku bongkar…

            Beberapa saat kemudian, mereka masuk ke kelas dan Arny langsung membuka tasnya. Karena barang arny hilang, dia langsung membuat kelas menjadi ribut.

Arny     : Siapa yang ambil jam tangan baruku???!!! Ayo kalian semua jawab!!! (berteriak dengan penuh amarah)
Tuty      : Arny, tenang dong… coba cek kembali sempat kamu salah simpan.
Arny     : Pokoknya tadi aku simpan di tasku. Sekarang cek tas kalian semua!!!

( karena Sinta lupa pulpennya, jadi dia pinjam ke nining dan nining menyruh Sinta untuk mengambilnya)

Sinta     : (Heran) Looohh,,, Ning ini jam tangan siapa???
Arny     : heee Ini jam tangan aku. Kenapa bisa ada di tas kamu ning!!!
Nining   : Aku g’ tau kenapa bisa ada di tasku…(Kebingungan)
Arny     : Alllahhh,,, ternyata kamu yang mengambilnya…

Sinta     : Astaga ning, kamu tu kan anak orang kaya masa gitu aja kamu nyuri sih apalagi barang teman sendiri…

(Sri langsung datang dan memotong pembicaraan mereka)

Sri        : Siapa bilang dia anak orang kaya…
Tuty      : Eh berani banget kamu potong pembicaraan kami…
Sri        : aku g’ perduli, ini saatnya aku bongkar semuanya kalo teman kamu ini yang ngaku anak orang kaya ternyata hanya seorang anak miskin.
Arny     : Kamu itu jangan sembarangan bicara yah!!!
Sri        : Kamu mau bukti??? ( sambil mengambil surat nining di tas Sri) Ini baca baik-baik!!!
Arny     : (Setelah membaca surat itu) Astaga Ning,jadi selama ini kamu boongin kami???
Nining   : (Dengan penuh penyesalan) Iya!!! Aku memang hanya anak orang miskin, puas!!!
Tuty      : Kenapa sih kamu mesti boong ama kami???
Nining   : Karena kalian g’ akan pernah mau jadi temanku kalo aku bilang kalo aku ini miskin!

(Mereka pun langsung tersadar akan kelakuan-kelakuan jahatnya selama ini)

Arny     : Ning, maafin aku yah… selama ini aku buta karena harta dan tidak sadar akan apa yang aku lakukan…
Nining   : Ya udahlah Arny, mungkin kalian g’ mau berteman dengan aku lagi, aku terima ko’(menangis)
Arny,Sinta & Tuty  : G’ ko’ Ning, kami udah sadar kalo persahabatan itu lebih penting dari segalanya.

            Karena melihat Arny,Sinta dan Tuty sudah menyesali perbuatannya, akhirnya Sri pun meminta maaf karena telah membuat mereka bertengkar.                                    
                                                                                                                   

Sri        : Arny,Nining,Sinta & Tuty… maafin aku yah sebenarnya ini semua aku yang rencanain. Ini semua karena sakit hati, aku lakukan semuanya.
Arny     : (Dengan perasaan mnyesel) Sri maafinnaku juga yah, aku baru sadar akan perlakuanku selama ini.
Sri        : Aku udah maafin ko’
Sinyta,Tuty  : Oke kalo gitu kita lupakan semua yang lalu dan kita jalin persabahatan kita… setuju???
Semua   : SETUJU!!!


            Akhirnya mereka pun saling berpelukan dan tertawa bersama.

SELESAI

naskah drama persahabatan ini hanyalah contoh untuk pementasan di drama sekolah / kampus. 
Artikel Terkait : Contoh Naskah Drama Pendidikan Versi Makassar



Contoh Naskah Drama Persahabatan Rating: 4.5 Diposkan Oleh: success online

0 komentar: